Kabar Terbaru

Amalan Sunah Di Bulan Muharam

Assalamu’alaikum Wr Wb.

Berhubung sekarang ini kita berada pada pekan terakhir bulan Zulhijah, maka izinkan saya bertanya mengenai amalan-amalan apa saja yang dianjurkan untuk dilakukan pada bulan berikutnya, yaitu bulan Muharam.

Demikian pertanyaan saya dan terima kasih.

Wassalam.

Jawaban:

Wa’alaikumussalam Wr Wb.

Bulan Muharam merupakan salah satu bulan yang Allah muliakan. Allah menciptakan 12 bulan dan empat (4) bulan dari 12 bulan tersebut adalah bulan haram. Allah berfirman:

إِنَّ عِدَّةَ ٱلشُّهُورِ عِندَ ٱللَّهِ ٱثْنَا عَشَرَ شَهْرًا فِى كِتَٰبِ ٱللَّهِ يَوْمَ خَلَقَ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلْأَرْضَ مِنْهَآ أَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ذَٰلِكَ ٱلدِّينُ ٱلْقَيِّمُ فَلَا تَظْلِمُوا۟ فِيهِنَّ أَنفُسَكُمْ وَقَٰتِلُوا۟ ٱلْمُشْرِكِينَ كَآفَّةً كَمَا يُقَٰتِلُونَكُمْ كَآفَّةً وَٱعْلَمُوٓا۟ أَنَّ ٱللَّهَ مَعَ ٱلْمُتَّقِينَ.

“Sesungguhnya jumlah bulan menurut Allah ialah dua belas bulan, (sebagaimana) dalam ketetapan Allah pada waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya ada empat bulan haram. Itulah (ketetapan) agama yang lurus, maka janganlah kamu menzalimi dirimu dalam (bulan yang empat) itu, dan perangilah kaum musyrikin semuanya sebagaimana mereka pun memerangi kamu semuanya. Dan ketahuilah bahwa Allah beserta orang-orang yang takwa.” (Q.S. At-Taubah: 36).

Lalu dari mana kita mengetahui bahwa bulan Muharam merupakan salah satu dari bulan mulia, padahal ayat 36 QS.At-Taubah tersebut tidak menyebutkan nama-nama bulan secara spesifik? Untuk mengetahui jawabannya, Rasulullah SAW mengabarkan kepada kita melalui salah satu hadis berikut:

عَنْ أَبِي بَكْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ الزَّمَانَ قَدْ اسْتَدَارَ كَهَيْئَتِهِ يَوْمَ خَلَقَ اللَّهُ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضَ السَّنَةُ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا مِنْهَا أَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ثَلَاثٌ مُتَوَالِيَاتٌ ذُو الْقَعْدَةِ وَذُو الْحِجَّةِ وَالْمُحَرَّمُ وَرَجَبُ مُضَرَ الَّذِي بَيْنَ جُمَادَى وَشَعْبَانَ.

Dari Abu Bakrah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya waktu telah berputar sebagaimana mestinya, hal itu ditetapkan pada hari Allah menciptakan langit dan bumi. Dalam setahun ada dua belas bulan, diantaranya ada empat bulan yang mulia. Tiga darinya berturut-turut, yaitu Dzul Qa’dah, Dzul Hijjah, Muharram, dan Rajab yang biasa diagungkan Bani Mudlar yaitu antara Jumadil tsani dan Sya’ban.” (HR. Bukhari).

Pada dasarnya, kita dianjurkan untuk memperbanyak ibadah pada bulan-bulan mulia tersebut. Bisa dengan memperbanyak sedekah,membaca Al-Qur’an, puasa sunah, zikir, salawat dan salat sunah serta amalan kebaikan yang lainnya. Jika amalan kebaikan dianjurkan untuk diperbanyak pada bulan-bulan mulia, maka amalan keburukan dan kemaksiatan juga sangat dilarang keras untuk dilakukan.

Selain amalan kebaikan secara umum, di bulan Muharam terdapat amalan sunah secara khusus, yaitu puasa sunah Asyura. Puasa tersebut dilakukan pada tanggal 10 Muharam, sebagaimana hadis berikut:

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَمَّا قَدِمَ الْمَدِينَةَ وَجَدَهُمْ يَصُومُونَ يَوْمًا يَعْنِي عَاشُورَاءَ فَقَالُوا هَذَا يَوْمٌ عَظِيمٌ وَهُوَ يَوْمٌ نَجَّى اللَّهُ فِيهِ مُوسَى وَأَغْرَقَ آلَ فِرْعَوْنَ فَصَامَ مُوسَى شُكْرًا لِلَّهِ فَقَالَ أَنَا أَوْلَى بِمُوسَى مِنْهُمْ فَصَامَهُ وَأَمَرَ بِصِيَامِهِ.

Dari Ibnu ‘Abbas radliallahu ‘anhuma bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam ketika tiba di Madinah, Beliau mendapatkan mereka (orang Yahudi) malaksanakan shaum hari ‘Asyura (10 Muharam) dan mereka berkata; “Ini adalah hari raya, yaitu hari ketika Allah menyelamatkan Musa dan menenggelamkan Fir’aun. Lalu Nabi Musa ‘Alaihissalam mempuasainya sebagai wujud syukur kepada Allah”. Maka Beliau bersabda: “Akulah yang lebih utama (dekat) terhadap Musa dibanding mereka”. Maka Beliau berpuasa pada hari itu dan memerintahkan umat Beliau untuk mempuasainya.” (HR. Bukhari).

Namun, yang paling utama adalah menambahkan satu hari sebelumnya atau sehari sesudahnya, maksudnya puasa di tanggal 9 dan 10 Muharam, atau di tanggal 10 dan 11 Muharam, sebagaimana hadis:

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صُومُوا يَوْمَ عَاشُورَاءَ وَخَالِفُوا فِيهِ الْيَهُودَ صُومُوا قَبْلَهُ يَوْمًا أَوْ بَعْدَهُ يَوْمًا.

 Dari Ibnu ‘Abbas, ia berkata: Rasulullah ﷺ bersabda: “Berpuasalah kalian pada hari Asyura dan selisihilah kaum Yahudi. Maka, berpuasalah satu hari sebelum atau sesudahnya.” (HR. Ahmad).

Demikian dan semoga bermanfaat.

Wallahu A’lam.
Foto : Freepik

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *